Bukit Rahasia (Part 6)

     Aku terbangun pagi karena suara dering telefon berkali-kali. Dengan mata yang masih memejam kuangkat telfon dengan berat hati. Hening beberapa menit. Aku hampir terlelap lagi ketika ada suara seseorang di ujung telefon sana.
            “Pagi, Din.”
            Aku terdiam. “Dit?”
            “Ya?” Kantukku sontak menguap begitu saja mendengar jawaban itu. Ku lihat layar handphone masih tidak percaya. Beneran Ditya? Parah!
            “Din?” sapanya lagi
            “Eh iya Dit, gimana?”
            “Aku bangunin ya?”
            “Ah engga kok.” Bohongku sambil sibuk membereskan rambut yang berantakan.
            “Oh syukurlah. Lagi apa Din?”
            “Masih di kasur aja inih. Pagi-pagi hujan bikin males. Kamu?”
            “Sama juga Din, mana hari minggu. Selimut mah kayak gamau banget kalo di tinggalin. Apalagi mandi, haram hukumnya malah haha.”
            “Hahaha bisa aja Dit.”
            “Kemana acara hari ini?”
            “Kemana ya?” tanyaku bingung sendiri
            “Yakan yang mau pergi kamu, masa tanya sama aku?”
            “Oiya ya?”
            “Hahaha kamu mah lucu. Ini beneran udah bangun dari tadi apa baru bangun nih? Masih ngga connect gitu.”
            “Eh ngga kok udah bangun dari tadi.” Bohongku lagi. “Ohiya aku tau!”
            “Tau apa?”
            “Tau mau pergi kemana, lah. Kan tadi kamu nanya, gimana sih?”
            “Oiya ya? Salah kamu nih.”
            “Kok salah aku?”
            “Ya aku pengennya kamu yang salah.”
            “Kobisa?”
            “Ya bisa lah, buat kamu mah apa yang ngga bisa.”
            “Hahaha.” Kami tertawa bersama.
            “Ahelah Dit, pagi-pagi dah ngegombal. Gombalan receh lagi. Parah!”
            “Gapapa, yang penting kamu ketawa. “
            “Bisa aja, Dit.” Pipiku memerah. Apa ini? Tanyaku pada diriku sendiri.
            “Ntar malem keluar yuk?”
            “Ke?”
            “Turky?”
            “Wah? Serius?” Tanyaku antusias
            “Iyain ajadeh biar cepet.”
            “Eh apasih Dit?”
            “Ada deh ntar malem ikut aja.”
            “Sok bikin penasaran gitu sih.”
            “Udah, ngikut aja ya?”
            “Okedeh.” Jawabku, seperti sudah mengenalnya begitu lama.
Dari siang hingga sore hujan turun dengan lebat, dan aku sama sekali belum memiliki niat sedikitpun untuk beranjak dari kasur yang sungguh hari ini menjadi singgasana ternyaman seantero Indonesia. Lebay? Oke.
Sehabis maghrib, Ditya mengirim pesan yang intinya dia sedang kesal karena terjebak macet di jalan. “Din, tebet macet parah! Kayaknya sampainya telat deh, ah bête banget inimah.” Aku bahagia ketika membaca pesan singkatnya, berarti aku masih bisa mengumpulkan niatku untuk mandi dan bersiap-siap. Satu jam kemudian Ditya datang dengan muka sedikit suntuk. Meski di chatting kami sudah akrab, tapi rasanya masih canggung ketika bertemu langsung.
Aku sudah menunggu di gerbang depan blok rumahku. Masih canggung dan takut kalau-kalau Ibu tau.
            “Kemana nih?”
“Ngopi di Double E ajaya?”
            “Oke Pa Presiden.” Panggilan candaanku padanya.
            Motor melewati jalan yang lumayan ramai. Tapi ternyata di sana sepi.
            “Tumben ya ga rame?” tanyaku
            “Orang-orang lagi sibuk demo kali”
            “Demo apaan?”
            “Ituloh Pak Cahyo, yang berani bentak-bentak koruptor di muka umum.”
            “Oh itu, rame banget emang ya, parah!”
            Seorang pelayan caffee mengantarkan pesanan kami ke meja.
            Aku memandangi minumannya, “Mau nyicipin, Din?”
            “Eh engga makasih. Aku ngga biasa minum kopi” Jawabku malu
            “Emangnya kenapa?
            “Ya gabisa aja, pait jadinya.”
            “Namanya juga kopi. Kalo namanya Dinda mah manis jadinya. Ciee”
            “Apasih dit.” Kami tertawa.
“Nih, kalo minum kopi tuh di nikmatin. Di rasain, bukannya langsung di telen.”
            “Ada caranya tah?”
            “Ada lah.”
            “Ribet ya, mau minum aja ada caranya. Btw, kamu kenapa suka kopi?”tanyaku penasaran
            “Soalnya kopi itu bisa bikin siapapun jadi temen, ngga kesepian” jawabnya sederhana.
            “Kobisa? Bukannya biasanya cowo tuh yang bisa buat jadi temen rokok ya?”
            “Kalo menurut aku sih ngga.”
            “Kogitu?”
            “Yaemang gitu.”
            “Kamu suka kopi apa?”
            “Kopi apa? Aku suka semua kopi.”
            “Kogitu?”
            “Kopi itu yang penting ngopinya sama siapa, kopi biasa harganya cuma lima rebu tapi bisa ketawa-tawa sama temen ya aku suka. Tapi kalo kopi harganya gope tapi ngopinya di caffe dan sendirian aku ngga suka.”
            “Sesederhana itu?”
            “Iya.”
            “Aku baru denger ada orang suka kopi alesannya gitu?”
            “Masa?”
            “Beneran.”
            “Bodo.” Matanya jahil memandangku
            “Ngeselin banget sih!” lirikku mencubitnya
            “Habis, kamu serius banget sih hehehe.”
            “Yaemang serius!”
            “Idih ngambek idih. Jangan ngambek doong.” Rayunya masih tetap menjahiliku.
            “Ga.”
            “Cie ngambekan.”
            “Apasih.” Jawabku ketus
            “Cabut yuk.”
            “Sekarang? Kan baru nyampe?”
            “Taun depan. Ya sekarang lah.”
            “Mau kemana?.”
            “Ngikut aja kenapa si dasar bawel.”
            “Aku ngga bawel tau. Yaya deh okey. Bentar.”
            “Ngapain?”
            “Ngabisin coklat dulu lah, kan sayang.”
            “Sayang?”
            “Sayang belum abis.”
“Sama aku sayang nggak?”
            “Nggaaaaak!” jawabku yakin. “Hahaha.”
            “Hmmm. Yuk.”
            Kami berjalan keluar dari caffee.  Ditya tidak mengatakan apapun ketika kami sudah pergi menjauhi caffee. Aku bingung, tapi aku diam saja. Sudah setengah jam, Ditya masih focus mengendarai motornya, aku justru mengantuk. Aku terkejut ketika Ditya mengerem mendadak, helm kami bertabrakan. Aku bangun gelagapan.
            “Din?”
            “Ya?”
            “Ngantuk ya?”
            “Hehe iya.”
            “Sabar ya bentar lagi sampe”
            “Emang mau kemana sih Dit?”
            “Udah ikut aja.” Kedua tanganku di tarik Ditya kedepan, melingari perutnya. “Pegangan, biar ga jatuh.”
            Aku menurut saja, tapi kantukku langsung hilang. Rasanya canggung, tapi tidak aneh. Beberapa menit kemudian, kita sampai di jalan menikung yang sepi dengan hutan di kanan kiri, tidak ada satu motorpun yang lewat kecuali motor kami. Tanpa pikir panjang, aku langsung mengencangkan peganganku, Ditya melirik, aku melihatnya sedikit tersenyum.”Ah dasar laki, pinter banget kalo cari kesempatan. Tapi ya cewenya mau aja, dasar cewe eh atau dasar akunya ajasi hehehe.” Batinku dalam hati.
            “Sudah sampai.”
            “Di mana ini Dit?” Aku sedikit panic, karena yang kulihat hanya bukit dan pohon-pohon.
            Ditya berjalan kedepan, “Sini.”
            “Gamau, kamu ngga akan aneh-aneh kan?” Aku panic, terpikirkan hal-hal yang membuatku sedikit takut.
            “Ya enggalah, sini.”
            “Gamau.” Aku sedikit mundur
            Ditya menghampiriku. “Stop, jangan deket-deket. Kamu mau apasih Dit?” tanyaku masih panic. “Berenti, jangan deket-deket. Aku mau pulang aja!” mataku sudah mulai berair. Aku takut sekali.
            “Din, aku nggamau ngapa-ngapain kamu. Aku cuma mau ngeliatin sesuatu sama kamu. Kamu jangan salah paham dulu. Sekarang kamu buka hp kamu, cari kontak Gara. Kalo misal aku ngapa-ngapain, kamu bisa langsung telfon. Okey?”
            “Udah.”
            “Nah, sekarang kamu kesini. Aku mundur, kamu maju. Okey?”
            “Ngga macem-macem kan?”
            “Engga, percaya sama aku Din.” Aku perlahan-lahan berjalan kedepan, menaiki bukit mendekati Ditya. Dan….
            Aku masih melotot melihat pemandangan yang baru saja aku lihat. Ditya tersenyum, menghampiriku. “Bagus?”
            “Bagus banget, Parah!”
            “Gajadi telfon Gara?”
            “Eh?” Keningku berkerut. “Hehehe engga.”
            “Mukamu tuh kaya udang rebus.”
            Aku langsung menutupnya dengan jaket. Malu. “Dah gausah ditutupin gitu. Nanti berubah warna jadi biru malah hahaha.” Ledek Ditya.
            “Kamu tau tempat ini darimana?”
            “Dari Tuhan.”
            “Kogitu?”
            “Kogitu mulu kamu tuh dari tadi.”
            “Yakan nanya hehehe.” Jawabku
            “Duduk yuk?”
            Setelah itu Ditya bercerita panjang lebar, tentang hidupnya, sekolahnya, tentang aku, tentang hidupku, juga tentang ia yang menemukan tempat ini setelah lari dari rumah karena melihat orangtuanya bertengkar. Ternyata di balik wajahnya yang begitu berani dan tegas, banyak kelembutan yang ia sembunyikan untuk perempuan yang selalu ia sayangi, Ibunya. Yang ia bilang, sudah berada di antara bintang-bintang di atas sana. Melihatnya, melihat aku, melihat kami.
            “Kalo kangen ibu, aku kesini.”
            “Sering?”
            “Lumayan.”
            “Sama siapa?”
            “Ini pertama kalinya aku ngga sendirian.” Jawabnya lembut sambil memandangku.
            Aku diam. Menyembunyikan senyum.
            
            Aku ingin terus seperti ini.
            Jauh dari hiruk pikuk dan lampu kota yang berkilauan
            Aku ingin beristirahat dari bisingnya hidup
            Aku ingin disini, lebih lama, bersamamu. - D

You May Also Like

0 komentar

Pages